STROKE HEMORAGIK

Posted: 20/06/2011 in asuhan keperawatan

BAB I

PENDAHULUAN

 

  1. A.    LATAR BELAKANG

Stroke merupakan penyakit serebrovaskular yang umum terjadi. Biasanya stroke terjadi pada usia > 50 tahun namun ada pula yang mengalami serangan stroke pada usia muda. Stroke terjadi secara tiba-tiba. Penyebab stroke yang paling umum adalah karena hipertensi dan penyakit kardiovaskular. Penanganan stroke harus dilakukan dengan segera karena jika tidak segera ditangani maka dapat menyebabkan kecacatan bahkan kematian. Di unit gawat darurat, pasien yang datang dengan serangan stroke penting dilakukan pengkajian dan penatalaksanaan ABC agar dapat segera tertangani.

B.     TUJUAN

1.   Tujuan Umum

Tujuan dari pembuatan makalah ini adalah agar mahasiswa mampu melakukan asuhan keperawatan pada pasien dengan stroke hemoragik

2.   Tujuan khusus

Mahasiswa mampu:

  1. Menjelaskan teori tentang stroke hemoragik.
  2. Melakukan pengkajian terhadap pasien stroke hemoragik
  3. Melakukan asuhan keperawatan pada pasien stroke hemoragik

 

BAB II

TINJAUAN TEORI

 

A.    DEFINISI

Stroke atau cedera serebrovaskular adalah kehilangan fungsi otak yang diakibatkan oleh berhentinya suplai darah ke bagian otak.

Stroke hemoragik diakibatkan oleh adanya hemoragi serebral (pecahnya pembuluh darah serebral dengan perdarahan ke dalam jaringan otak atau ruang sekitar otak).

 B.     ETIOLOGI

Stroke hemoragik disebabkan oleh adanya perdarahan intraserebral karena hipertensi. Faktor-faktor yang dapat menyebabkan perdarahan intraserebral diantaranya adalah:

    1. Hipertensi
    2. Penyakit kardiovaskular seperti:

i.      Penyakit arteri koronaria
ii.      Gagal jantung kongestif
iii.      Hipertrofi ventrikel kiri
iv.      Abnormalitas irama
v.      Penyakit jatung kongestif

    1. Kolesterol tinggi
    2. Obesitas
    3. Peningkatan hematokrit meningkatkan risiko infark serebral
    4. Kontrasepsi oral
    5. Merokok
    6. Penyalahgunaan obat
    7. Konsumsi alkohol.

C.    PATOFISIOLOGI

Perdarahan serebri termasuk urutan ketiga dari semua penyebab utama kasus gangguan pembuluh darah otak. Perdarahan serebral dapat terjadi di luar duramater (hemoragi ekstradural atau epidural), dibawah duramater, (hemoragi subdural), diruang subarachnoid (hemoragi subarachnoid) atau di dalam substansi otak (hemoragi intraserebral).

Hemoragi ekstradural  (epidural) adalah kedaruratan bedah neuro yang memerlukan perawatan segera. Ini biasanya mengikuti fraktur tengkorak dengan robekan arteri dengan arteri meningea lain.

Hemoragi subdural (termasuk hemoragi subdural akut) pada dasarnya sama dengan hemoragi epidural, kecuali bahwa hematoma subdural biasanya jembatan vena robek. Karenanya, periode pembentukan hematoma lebih lama ( intervensi jelas lebih lama) dan menyebabkan tekanan pada otak. Beberapa pasien mungkin mengalami hemoragi subdural kronik tanpa menunjukkan tanda dan gejala.

Hemoragi subarachnoid dapat terjadi sebagai akibat trauma atau hipertensi, tetapi penyebab paling sering adalah kebocoran aneurisma pada area sirkulus wilisi dan malformasi arteri-vena kongenital pada otak. Arteri di dalam otak dapat menjadi tempat aneurisma.

Hemoragi intraserebral paling umum pada pasien dengan hipertensi dan aterosklerosis serebral, karena perubahan degeneratif karena penyakit ini biasanya menyebabkan ruptur pembuluh darah. pada orang yang lebih muda dari 40 tahun, hemoragi intraserebral biasanya disebabkan oleh malformasi arteri-vena, hemangioblastoma dan trauma, juga disebabkan oleh tipe patologi arteri tertentu, adanya tumor otak dan penggunaan medikasi (antikoagulan oral, amfetamin dan berbagai obat aditif).

Perdarahan biasanya arterial dan terjadi terutama sekitar basal ganglia. Biasanya awitan tiba-tiba dengan sakit kepala berat. Bila hemoragi membesar, makin jelas defisit neurologik yang terjadi dalam bentuk penurunan kesadaran dan abnormalitas pada tanda vital. Pasien dengan perdarahan luas dan hemoragi mengalami penurunan kesadaran dan abnormalitas pada tanda vital.

D.    PATHWAYS

Terlampir

E.     MANIFESTASI KLINIK

Stroke menyebabkan berbagai defisit neurologik, bergantung pada lokasi lesi (pembuluh darah mana yang tersumbat), ukuran area yang perfusinya tidak adekuar, dan jumlah aliran darah kolateral (sekunder atau aksesori)

  1. Kehilangan motorik : hemiplegia (paralisis pada salah satu sisi) karena lesi pada sesi otak yang berlawanan, hemiparesis atau kelemahan salah satu sisi tubuh.
  2. Kehilangan komunikasi : disartria (kesulitan bicara), disfasia atau afasia (bicara defektif atau kehilangan bicara), apraksia (ketidakmampuan untuk melakukan tindakan yang dipelajari sebelumnya)
  3. Gangguan persepsi: disfungsi persepsi visual, gangguan hubungan visual-spasial, kehilangan sensori
  4. Kerusakan fungsi kognitif dan efek psikologis
  5. Disfungsi kandung kemih

F.     PEMERIKSAAN PENUNJANG

Pemeriksaan penunjang yang dapat dilakukan untuk menegakkan diagnosa stroke hemoragik antara lain adalah:

1.  Angiografi

Arteriografi dilakukan untuk memperlihatkan penyebab dan letak gangguan. Suatu kateter dimasukkan dengan tuntunan fluoroskopi dari arteria femoralis di daerah inguinal menuju arterial, yang sesuai kemudian zat warna disuntikkan.

   2.  CT-Scan

CT-scan dapat menunjukkan adanya hematoma, infark dan perdarahan.

   3.  EEG (Elektro  Encephalogram)

Dapat menunjukkan lokasi perdarahan, gelombang delta lebih lambat di daerah yang mengalami gangguan.

G.    PENATALAKSANAAN KEGAWATDARURATAN

Penatalaksanaan awal pada pasien stroke yaitu bertujuan untuk mempertahankan jalan napas dan ventilasi adekuat yang merupakan prioritas.

  1. pasien ditempatkan pada posisi lateral atau semifowler atau semi telungkup dengan kepala tempat tidur agak ditinggikan sampai tekanan vena serebral berkurang.
  2. Intubasi endotrakeal dan ventilasi mekanik perlu untuk pasien dengan stroke masif karena henti pernapasan biasanya faktor yang mengancam kehidupan pada situasi ini.
  3. Pasien dipantau untuk adanya komplikasi pulmonal (aspirasi, atelektasis, pneumonia) yang gmungkin berkaitan dengan kehilangan refleks jalan napas, imobilitas atau hipoventilasi.
  4. Terapi diuretik diberikan untuk menurunkan edema serebral.

H.    PENGKAJIAN PRIMER

Airway: pengkajian mengenai kepatenan jalan. Kaji adanya obstruksi pada jalan napas karena dahak, lendir pada hidung, atau yang lain.

Breathing: kaji adanya dispneu, kaji pola pernapasan yang tidak teratur, kedalaman napas, frekuensi pernapasan, ekspansi paru, pengembangan dada.

Circulation: meliputi pengkajian volume darah dan kardiac output serta perdarahan. Pengkajian ini meliputi tingkat kesadaran, warna kulit, nadi, dan adanya perdarahan.

Disability: yang dinilai adalah tingkat kesadran serta ukutan dan reaksi pupil.

Exposure/ kontrol lingkungan: penderita harus dibuka seluruh pakaiannya.

I.       PENGKAJIAN SEKUNDER

Pengkajian sekunder adalah pemeriksaan kepala sampai kaki (head to toe) termasuk reevaluasi pemeriksaan TTV.

1.  Anamnesis

Setiap pemeriksaan yang lengkap memerlukan anamnesis mengenai riwayat perlukaan. Riwayat “AMPLE” (alergi, medikasi, past illness, last meal, event/environment) perlu diingat.

2.  Pemeriksaan fisik

Pemeriksaan fisik dimulai dengan evaluasi kepala akan adanya luka, kontusio atau fraktuf. Pemeriksaan maksilofasialis, vertebra sevikalis, thoraks, abdomen, perineum, muskuloskeletal dan pemeriksaan neurologis juga harus dilakukan dalam secondary survey.

3.  Reevaluasi

Monitoring tanda vital dan haluaran urin penting dilakukan.

4.  Tambahan pada secondary survev

Selama secondary survey, mungkin akan dilakukan pemeriksaan diagnostik yang lebih spesifik seperti foto tambahan dari tulang belakang serta ekstremitas, CT-Scan kepala, dada, abdomen dan prosedur diagnostik lain.

J.      DIAGNOSA KEPERAWATAN YANG MUNGKIN MUNCUL

    1. Inefektif perfusi jaringan serebral b.d. hemoragi serebral
    2. Inefektif bersihan jalan napas b.d. depresi pusat pernapasan
    3. Inefektif pola napas b.d. disfungsi neuromuskular.
    4. Kerusakan mobilitas fisik b.d. parestesis, paralisis
    5. Risiko cedera b.d. paralisis, parestesis.

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s